Tentang Ummi  /   Kontak  /   Iklan  /   Berlangganan  /   Agen
  1. Beranda
  2. /
  3. Hadits
  4. /
  5. Inilah Beberapa Sebab, Mengapa Hati Begitu Rentan Godaan?

   Rubrik : Hadits

Inilah Beberapa Sebab, Mengapa Hati Begitu Rentan Godaan?

  Ditulis Oleh Administrator Dibaca 10911 Kali

Inilah Beberapa Sebab, Mengapa Hati Begitu Rentan Godaan?
Inilah Beberapa Sebab, Mengapa Hati Begitu Rentan Godaan?

Sahabat Ummi, setiap orang akan mengalami futur, karena iman itu naik turun. Namun, jika hati kita begitu rentan terhadap godaan syetan, hawa nafsu dan kemaksiatan, bahkan godaan yang paling lemah sekalipun, maka itu berarti kita tidak dijaga oleh Allah. Dan kita pun tidak atau kurang “menjaga Allah”.

Mengapa hati kita begitu rentan dengan godaan? Ingatlah hadits berikut ini.

Abdullah bin ‘Abbas –radhiyallahu ‘anhuma– menceritakan, suatu hari saya berada di belakang Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Beliau bersabda, “Nak, aku ajarkan kepadamu beberapa untai kalimat: Jagalah Allah, niscaya Dia akan menjagamu. Jagalah Allah, niscaya kau dapati Dia di hadapanmu. Jika engkau hendak meminta, mintalah kepada Allah, dan jika engkau hendak memohon pertolongan, mohonlah kepada Allah. Ketahuilah, seandainya seluruh umat bersatu untuk memberimu suatu keuntungan, maka hal itu tidak akan kamu peroleh selain dari apa yang telah Allah tetapkan untukmu. Dan andaipun mereka bersatu untuk melakukan sesuatu yang membahayakanmu, maka hal itu tidak akan membahayakanmu kecuali apa yang telah Allah tetapkan untuk dirimu. Pena telah diangkat dan lembaran-lembaran telah kering.” (HR. Tirmidzi)

 

Baca juga: Tips Mengikis Penyakit Iri Hati dan Dengki

 

Maka periksalah hati kita, apakah hal-hal berikut ini kita sering sepelekan? Jika hati kita begitu mudah tergoda, cobalah periksa diri kita, mungkin inilah beberapa faktor dan penyebab utama hati kita begitu rentan godaan, yaitu:

1. Penyakit hati yang masih memenuhi rongga kalbu kita

Sahabat Ummi, penyakit hati ini amat berbahaya bagi diri kita. Dari mulai mendapatkan dosa hingga membakar amalan-amalan ibadah dan kebaikan yang telah kita kumpulkan.

Jika kita masih memiliki penyakit hati, seperti: dengki, ujub, sombong, benci, dendam, tidak jujur, tidak amanah, tidak bersyukur, su’udzon, tidak bertanggung jawab, ghibah, merasa paling benar, merasa paling hebat, merasa tidak berdosa, sulit mengaku salah, tidak memaafkan orang lain, egois, tidak peduli, tidak empati, meremehkan orang lain, dan lain-lain.

Mari kita jauhi penyakit hati yang bisa mendatangkan dosa juga membakar pahala-pahala kita. Berdoa pada Allah agar kita dijaga dan dijauhkan dari berbagai penyakit hati. Semoga dengan kita mendekat Pada-Nya, Ia pun mendekat pada kita, agar setiap kesalahan yang kita lakukan langsung Allah berikan peringatan dan ampunan bagi kita yang menyegerakan tobat. Aamiin...

2. Kewajiban atau amal yang tidak tertunaikan

Sahabat Ummi, faktor ini juga sangat penting kita perhatikan. Menyepelekan kewajiban atau amal ibadah yang biasa kita lakukan menyebabkan hati kita begitu rentan akan godaan. 

Kewajiban yang telah menjadi kebiasaan, namun perlahan kita meninggalkannya atau mengabaikannya, seperti: shalat fardhu di awal waktu, shalat fardhu berjama'ah di masjid bagi laki-laki, shalat sunnah rawatib, shalat sunnah witir, shalat tahajjud, shalat dhuha, tilawah quran, dzikir harian, istighfar dan lain-lain.

Sehingga kita perlu menghidupkannya kembali, jika telah lama kita mengabaikannya. 

Bukankah Allah menyukai amalan ibadah yang dikerjakan secara kontinu? Mari kita lakukan amalan-amalan ibadah yang akan menjadi tabungan kita nanti di yaumil hisab. 

Sahabat Ummi, jika kita mudah sekali tergoda akan keburukan atau kemaksiatan, jangan pernah menyalahkan orang lain atau menyalahkan sistem. Coba periksa diri kita, mungkin sebabnya adalah karena kita mulai menjauh Dari-Nya. Jika sudah terlanjur terjadi demikian, tidak ada kata terlambat untuk memperbaikinya, memulainya kembali dari awal. Semoga dengan usaha kita, Allah menilainya sebagai amal kebaikan dan kita dijaga dari keburukan dan kemaksiatan. Aamiin.

Semoga bermanfaat.

Referensi: dari berbagai sumber

Foto ilustrasi: google

 

 

 

Yuk, jadi ORANGTUA ASUH (OTA) Santri Penghafal Qur'an Askar Kauny! Donasi Rp 150.000,-/bulan Dapat Majalah Ummi (free ongkir)
Transfer ke Bank Muamalat 335-000-9175 a.n. Yayasan Askar Kauny
Konfirmasi ke 0813 8054 4843 : OTA#Nama#AlamatLengkap#No.HP#jumlahtransfer#TanggalTransfer#JamTransfer


loading...


Tag :


Mau Berlangganan MAJALAH UMMI CETAK hubungi 081546144426 (bisa via whatsapp).

Komentar

 

 

Top
(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});